Bagaimana Badan Griffin Lahir

Setiap penghitung kartu dengan cepat mengetahui tentang buku Griffin yang ditakuti. Awalnya, itu hanya satu buku. Sekarang, dalam “volume” kelima, buku Griffin adalah perpustakaan virtual berisi foto dan informasi tentang penjudi kasino profesional. Faktanya, buku foto penghitung kartu yang diterbitkan oleh Griffn Investigations di Las Vegas telah menjadi begitu terkenal di kalangan pemain blackjack profesional sehingga mereka bahkan sering tidak menggunakan nama yang tepat ketika merujuk pada foto tersebut. Satu counter mungkin bertanya kepada yang lain, “Apakah Anda ada di dalam buku?” Dan pihak lain akan segera mengetahui apa yang dibicarakannya.
Buku.
Gangguan bagi setiap pemain yang diuntungkan situs judi slot gacor.
Agar adil, tidak semua foto counter kartu. Ada beberapa penipu dan pencuri, penjambret dompet, dan “pemalas” mesin slot di buku Griffin. Tapi ini lebih banyak penghitung kartu daripada kategori lainnya, dan untuk alasan yang bagus. Tidak banyak penjahat sungguhan di kasino. Dan kasino tidak takut dengan penjambret dompet. Penjaga keamanan akan menjaga mereka. Kasino takut pada pemain yang bisa berbaur dengan kerumunan dan secara legal mengambil uang dari meja permainan mereka hanya dengan bermain dengan kecerdasan.
Kecerdasan bukanlah sifat yang dicari kasino mana pun dari pelanggannya. Dan buku Griffin pada dasarnya adalah buku mug dari para pemain cerdas, pelanggan kasino pasti tidak ingin memainkan permainan mereka.
Tapi dari mana datangnya “buku-buku” itu? Bagaimana konsep ini berasal? Kebanyakan counter saat ini tidak tahu. Tampaknya buku Griffin sudah ada sejak penghitungan kartu itu sendiri.
Hampir saja. . .
Waktu kedatangan mereka sangat tepat.
Saat itu tahun 1967 ketika seorang detektif swasta muda Las Vegas, Robert Griffin, pertama kali mendapatkan ide untuk buku-buku yang telah menjangkiti penghitung kartu selama hampir tiga puluh tahun. Beat the Dealer karya Ed Thorp baru saja memasuki edisi kedua (1966), dan kasino-kasino sangat ingin menemukan jawaban atas masalah yang semakin besar dalam menyingkirkan pemain profesional baru ini.
Mereka telah mencoba mengubah aturan blackjack pada tahun 1963, namun tidak berhasil. Konsultan utama mereka, John Scarne, dengan gagah berani berusaha meyakinkan masyarakat bahwa sistem Thorp adalah palsu dan penghitungan kartu tidak berhasil, namun masyarakat tidak mempercayainya. Faktanya, hal itu merusak reputasi Scarne sebagai advokat pemain, yang jelas-jelas bukan lagi dirinya.
Jadi, sepanjang tahun 1964 dan 1965, Scarne mulai menasihati kasino-kasino Las Vegas untuk berhenti menangani permainan satu dek dan mulai menangani blackjack dari sepatu empat dek, yang menurutnya akan jauh lebih sulit untuk dilacak oleh penghitung kartu. Pada saat yang sama, Scarne memperingatkan para pemain bahwa permainan blackjack satu dek terlalu “berbahaya” bagi pemain karena mekanik kartu yang terampil dapat melakukan kecurangan dengan terlalu mudah dalam permainan genggam.
Faktanya, banyak kasino Las Vegas beralih dari permainan satu dek ke permainan empat dek. Dan hampir mustahil bagi pemain mana pun untuk menggunakan sepuluh hitungan Thorp dalam permainan sepatu. Namun ketika Beat the Dealer Thorp edisi tahun 1966 keluar, dengan sistem penghitungan Hi-Lo baru yang dapat digunakan untuk menghitung kartu dengan jumlah dek berapa pun, kasino tahu bahwa mereka berada dalam masalah. Thorp tidak mau membiarkan semakin banyak buku dan sistem penghitungan yang dijual, dan John Scarne tidak punya solusi.
Robert A. Griffin melakukannya.
Pada tahun 1967, Griffin memulai sebuah perusahaan bernama Griffin Investigations, Inc., “dengan tujuan menyediakan layanan pengawasan dan investigasi ke kasino,” menurut brosur promosi mereka. Sebelum adanya Badan Griffin, kasino selalu melakukan pengawasannya sendiri, dan mereka jarang berbagi informasi satu sama lain. Namun sekarang, kasino mempunyai musuh yang sama – penghitung kartu – dan produk utama Griffin adalah buku berisi nama dan foto penghitung yang telah diidentifikasi dan dilarang. SAYA
Kebanyakan penghitung kartu mengetahui tentang Griffin dengan susah payah, ketika mereka mendapati diri mereka dikeluarkan dari kasino yang belum pernah mereka mainkan sebelumnya, tak lama setelah tiba di meja blackjack untuk permainan pertama. Penyamaran yang rumit dan identitas palsu segera menjadi kebutuhan bagi para profesional yang berisiko tinggi begitu mereka “terlibat dalam buku”. Beberapa pemain yang bukan penghitung kartu juga mendapati diri mereka diidentifikasi sebagai penghitung dalam buku Griffin, karena mereka telah salah diidentifikasi sebagai Griffin oleh bos pit yang paranoid. Non-pro lainnya memasukkan nama dan foto mereka ke dalam buku Griffin sebagai “rekan” penghitung kartu hanya karena mereka terlihat bersosialisasi di kasino dengan pemain lain yang sudah ada di dalam buku.
Ketakutan kasino terhadap serangan balasan, dan kegagalan John Scarne dalam memberikan perlindungan yang bisa diterapkan dari ancaman tersebut, membuka pasar yang sangat besar bagi layanan Robert Griffin. Griffin pada dasarnya memberi tahu kasino bahwa mereka tidak memerlukan ahli penghitungan kartu di staf mereka untuk mengidentifikasi penghitung di meja mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *